Art Jakarta 2018 - Photo: @Sari Novita www.sarinovita.com
Art & Culture

Greget Atau Tidak, Pameran Seni Rupa Art Jakarta 2018

Art Jakarta 2018 telah selesai digelar pada tanggal 2 – 5 Agustus 2018, Ritz Carlton, Pacific Place, Jakarta. Pameran seni rupa yang diadakan sekaligus memeriahkan ulang tahun Art Jakarta ke-10, terdapat konsep “10 for 10” 10 instalasi museum show (diprakarsai oleh BEKRAF) untuk 10 tahun Art Jakarta. Sekitar 1000 karya seni rupa melibatkan 300 seniman lokal dan luar negeri, dan ditampilkan di area seluas 7.500 m2. Namun, apakah pameran seni rupa terbesar ini mempunyai greget di mata penikmat, kolektor, dan pelaku seni yang menyaksikan Art Jakarta 2018?

Saat masuk ruang pameran, pengunjung akan melihat tiga karya seniman muda “Masterpiece Retrofridge” handmade dari tangan Indra Dodi, Naufal Abshar, dan Darbotz. Ketiga lemari pendingin ini cukup kreatif memadukan seni dan era modern. Indra Dodi memvisualisasikan karyanya dengan sungai dan huruf-huruf puisi yang mengantarkan manusia untuk bermain-main. Bagi saya sendiri, sebuah pameran maupun pertunjukan seni dan sastra merupakan “tempat bermain” yang merupakan medium refleksi. Sedangkan Darbotz, karyanya terinspirasi dari jalanan dan Naufal lebih mengeksplorasi perihal humor dan batasannya.

“Masterpiece Retrofridge” karya Naufal Abshar, Indra Dodi, dan Darbotz – Photo: Sari Novita

Masuk ke ruang lebih dalam, di sinilah baru terasa pagelaran seni rupa 2 dan 3 dimensi yang bisa menjadi barometer pameran seni rupa di Indonesia. Art Jakarta memang tidak menampilkan seniman asal Indonesia saja, tidak sedikit artist luar negeri turut serta dalam pameran ini. Sebab, pameran ini merupakan ajang yang mempertemukan seniman dengan buyer atau kolektor lokal dan non-lokal.

Menariknya, dari 51 galeri, rata-rata berlokasi di luar negeri dan  mereka pun menggaet seniman Indonesia. Memang bukan hal baru  orang-orang luar negeri yang banyak jatuh hati pada seniman Indonesia, yang kemudian membantu perkembangan berseni serta menjual karyanya. Sepertinya, situasi ini bukan “rahasia umum”.

Keberadaan BEKRAF banyak diharapkan para pelaku kreatif di Nusantara. Triawan Munaf pun menyampaikan,

“Semoga BEKRAF akan terus ada agar kesenian Indonesia berkembang. Di semua sektor ekonomi kreatif telah memberikan 1000 trilyun rupiah pendapatan bagi negara dari data bulan Juli 2018.”

Triawan Munaf dan Tamu Undangan Art Jakarta 2018 – Photo: www.sarinovita.com

Sejauh apa Bekraf telah menjangkau pelaku ekomoni kreatif di Nusantara, saya sendiri hanya sedikit memantau program-program atau project yang sudah di-support badan ini. Pastinya angka tersebut bisa dikatakan mengembirakan, ada optimisme yang terbit. Meskipun masih banyak program seni dan budaya yang belum tersentuh BEKRAF, malah tidak sedikit yang “ditangkap” oleh badan asing. Perihal ini saya tidak menyalahkan, saya membayangkan ratusan proposal yang masuk ke tangan BEKRAF setiap harinya.


Barangkali begitu juga yang terjadi dengan para kurator Art Jakarta 2018. Bicara greget atau tidaknya pameran terbesar ini, memang tidak bisa dipandang sebagian kelompok orang saja. Bisa dilihat, apakah pengunjung yang datang memiliki wawasan luas terhadap seni, termasuk seberapa sering melihat karya seni yang bertebaran di mana-mana. Di pameran inilah proses edukasi terjadi, yang menambah wawasan pada otak, rasa, dan jiwa.

Saya tiga kali memutari area pameran yang luas itu. Secara pribadi melihat karya-karya 2 dan 3 dimensi yang ditampilkan cukup keren, bukan “wow, keren”. Namun ada karya yang membuat saya memandang lama bahkan saking terhanyutnya, saya lupa mengabadikannya.  Sampai saat menuliskan artikel ini, karya post modern ekspresionisme “Dancers Parade” yang ditumpahkan S.P. Hidayat (Dunia Art Gallery) masih berdenyut di jantung saya.

Luapan emosional yang mengebu-ngebu dan energi yang dituangkannya sangat terasa pada bentuk, goresan, dan ruangnya, seolah semua itu menari dan berirama. Proses pengerjaan karya tersebut tidak memakan waktu lama, hanya sekitar 5 jam. Tapi diakui Hidayat, ia mengalami proses perenungan yang panjang sebelum mengerjakan karyanya itu.

“Ketika melihat penari yang membuat hati bergetar, saya berpikir apa yang membuatnya bergetar. Bukan wajah cantik dan gerak tubuh yang gemulai tapi esensinya yang harus didapat.

Dalam karya ini, saya mengejawantahkan penari ke dalam lukisan. Bagi saya, penari tari kipas itu kompak, united, dan bikin terharu. Saya ingin orang dapat merasakan emosional itu dan melihat itulah ciri khas karya saya,” ucap S.P. Hidayat. 

Menurut saya karya Hidayatlah yang paling greget. Barangkali, karena terkoneksi dengan masa lalu—saya pernah menjadi penari Bali dan diajarkan makna setiap tarian yang akan dibawakan—dan setiap gerak mempunyai arti yang berbeda, sama halnya dengan tarian Nusantara lainnya. Tapi, saya sering melihat lukisan penari Bali dan jarang sekali merasakan koneksi yang cepat seperti karya Hidayat ini. Ada gempita, ada keliaran yang setia, dan ada cinta di lukisan paradenya.

Nidhi Samani – Art Jakarta 2018 – Photo: www.sarinovita.com

Terkait koneksi, ada sebuah karya lukisan yang jika pertama kali melihat terasa biasa saja, tapi jika lama dipandang, ada sebuah jiwa yang bergerak di sana. Nidhi Samani, pelukis asal India, beberapa kali datang ke Bali. Suatu hari, ia merasakan koneksi, menemukan pegunungan yang berbicara dengan inner voices-nya. Pengalaman spiritualnya ini membuat ia menemukan dirinya, kemudian ia tuangkan ke dalam lukisan kontemporernya. Dan, saya merasakan pengalamannya itu.

Karya tiga dimensi yang membuat saya langsung menoleh ke arahnya ialah sebuah patung kayu jati “Wild Legend” karya Lugas Syllabus. Selintas terlihat setengah badan kuda yang memiliki wajah cermin. Namun jika diperhatikan, tidak hanya hewan kuda yang terpahat di karyanya. Tapi ada ular, singa, belalang, dan burung yang ternyata semua itu metafora dan merupakan portal.

Menurut Lugas semua hewan itu mencerminkan, menganalisis, merenungkan, dan membandingkan arketipe diri kita sendiri. Patung dan cermin dengan frame kayu yang terpajang di dinding memberi makna tentang pengejaran untuk kekuatan, kerja sama, dan keterhubungan. Bagi saya karyanya ini sangat menarik, sebab ada refleksi yang dirasakan tidak dalam waktu sekejap.

“Canang Gebokan Bunga” karya Sugantika – Art Jakarta 2018 – Photo: www.sarinovita.com

Ada dua karya tiga dimensi yang menarik, pertama Canang Gebokan Bunga karya Sugantika, yang jika dipandang dari jauh tidak seperti canang. Namun, bila didekati akan terlihat lipatan-lipatan yang mempresentasikan dedaunan, sedangkan warnanya merupakan ragam bunga yang selalu disajikan umat Hindu di Bali.

Canang Gebokan Bunga merupakan prosesi ritual bermakna rasa syukur yang dipersembahkan untuk alam semesta. Menariknya ritual ini diaplikasikan ke dalam bentuk seni, ketika orang banyak melihatnya akan menjadi seni budaya. Sugantika tidak sendiri mengerjakan karyanya ini, ia dibantu oleh Ibunya yang setiap harinya membuat canang. Ada keindahan yang ternyata hasil harmonisasi hubungan antara Ibu dan anaknya.

“Nada-nada Kehidupan” karya Rinaldy Yunardi – Art Jakarta 2018 –
Photo: www.sarinovita.com

Yang kedua karya Rinaldy Yunardi dengan “Nada-nada Kehidupan”. Di bidang bridal accessories, nama Rinaldy Yunardi memang tidak asing lagi, bahkan artis dunia seperti Madonna dan Ariana Grande pernah memakai karyanya. Dari sekian karyanya yang ditampilkan di Art Jakarta 2018, hanya wanita dan not-not musiknyalah yang bikin saya tersenyum, tentu saya terkoneksi. Karya-karya lainnya sangat berbau “pengantin”, tapi Nada-nada Kehidupan punya perbedaan. Ada “syalala” dan ada frekuensi rendah kehidupan di karyanya.

Lukisan Affandi – Art Jakarta 2018 – Photo: www.sarinovita.com

Banyaknya karya yang dipajang di Art Jakarta 2018, saya menemukan 3 pelukis legendaris yang bikin hati tambah bahagia, yaitu karya lukisan Basoeki Abdullah, Affandi, dan S. Sudjojono. Sejak kecil sampai dewasa, saya selalu jatuh cinta menikmati karya-karya Affandi dan Basoeki Abdullah.

Kembali greget atau tidak, beberapa pelukis yang saya temui di pameran Art Jakarat 2018 bilang, “Kreasi seni rupa yang cepat terkoneksi dengan penikmatnya merupakan karya yang greget atau bagus.” Proses berkarya seorang seniman juga menjadi penilaian. Bagi saya, greget atau tidak suatu karya, tergantung dari kacamata pemiliknya yang melihat karya seni, apakah ia seorang ahli seni rupa atau seniman, atau malah seorang yang punya wawasan biasa-biasa saja.

Art Jakarta – Photo: www.sarinovita.com

Sedangkan, karya yang masih terngiang-ngiang sampai sekarang adalah karya S. P. Hidayat. Pada karya tiga dimensi pameran Art Jakarta belum ada yang membuat saya seperti berada di taman bermain yang mengasyikan. Pendapat saya tentu berbeda dengan pengunjung lain. Setidaknya, saya menemukan Lugas dan portalnya. Saya juga melihat rata-rata, ada senyuman di wajah pengunjung dan mata yang berseri-seri.

“Don’t take what is there on surface only. Behind all this just me with my gloom. Don’t find out just the meaning of what is depicted, try to interpret what the images allude to,” ~ Affandi.

Foto-foto  Sekilas Art Jakarta 2018

Karya Seniman Muda Yogyakarta. Hewan-hewan dalam lukisannya merupakan zodiak. Lukisan di atas menceritakan orang-orang yang ditemuinya saat workshop beberapa tahun lalu, kepribadian mereka digambarkan melalui zodiak dalam lukisannya.

“Ekspetasi adalah akar dari seluruh sakit kepala”
Karya Arend Alfiyanto – Art Jakarta 2018
Photo: www.sarinovita.com
“Product Contradiction” ~ Ruth Marbun
Material: watarcolour, acrylic, charcoal, embroidery, ink, and textiles.

“Cebolang Minggat” Karya Enka N. Komariah. 

Salah satu kolektor seni – Art Jakarta 2018 – Photo: www.sarinovita.com
Karya Sri Pramono – Art Jakarta 2018 – Photo: www.sarinovita.com

You may also like...

Leave a Reply