“Menanti Kemeriahan”

baloon 3

Kubayangkan

Melepas balon-balon berwarna- warni ke udara

Ssst. Ada. Mimpi. Yang. Ketinggalan. Di sebuah. Pot. Bunga. Tumbuh. Mekar. Harum. Wanginya. Tercium. Sampai. Di kampungku.

Ah. Aku. Terpesona. Rasanya. Ingin. Sekali. Menyentuhnya. Memandangnya dari jarak dekat. Berbicara. Dan. Tertawa. Bersama. Cuaca. Pagi.

Apa. Daya. Tubuh. Belum. Sampai. Namun. Aku. Bisa. Mendengar. Dari. Manusia. Bahwa. Kau. Tumbuh. Semakin. Berakar. Kuat.

Mimpi itu mengajakku bermain petak umpat.

Bersembunyi di badan semesta. Suatu waktu keluar memunculkan diri.

Jika. Pulang. Adalah. Suatu. Taktik. Bersediakah. Kau. Membawa. Tanaman. Bungaku. Tepat. Di hadapan. Kedua. Mataku. Lagi-lagi. Inilah. Taktik. Yang. Kesekian. Milikku.

Sebuah. Trik. Yang. Sebenarnya. Kucuri. Darimu. Dan. Sebetulnya. Lagi. Aku. Tak. Tega. Sengaja. Meninggalkanmu. Dalam. Sebuah. Pot.

Huruf-huruf berkumpul di langit biru.

Hari itu akan tiba. Aku dan kau, berkumpul di lapangan hijau. Meniupkan balon-balon yang terisi himpunan diksi bejargon. Lalu, kita lepas balon-balon itu berpendar di angkasa.

Salah satu balon meletus mengeluarkan, “It works, It really does”

Maka, meriahlah kita bersama, seraya menyundul mega-mega di langit sana

Mimpi. Itu. Memang. Perlu. Dijemput. Seperti. Halnya. Kekasih.

Jangan. Cepat-cepat. Biarkan. Kekuatan. Yang. Lebih. Besar. Mengaturnya.

Leave a Reply